Breaking News

Sunday, April 13, 2014

Renungan Pagi: Sifat Bangga Diri

Bangga Diri 
 Bangga Diri Kerana Merasa Diri Hebat

Sifat Bangga Diri


Salam Isnin buat semua pembaca Blog Santai. Pagi ni kita nak kongsikan tentang sifat suka membangga diri sebagai peringatan untuk diri kita dan juga renungan bersama. Sifat buruk sangka, bangga diri dan sombong adalah sifat-sifat mazmumah yang perlu kita jauhi. Jika sifat-sifat ini  bertapak dalam hati kita, ia akan merosakkan hati dan amalan kita kepada Allah SWT. 

Allah S.W.T berfirman yang bermaksud: "Dan janganlah engkau memalingkan mukamu (kerana memandang rendaha) kepada manusia, dan janganlah engkau berjalan di bumi ini dengan berlagak sombong. Sesungguhnya Allah tidak suka kepada tiap-tiap orang yang sombomg takbur, lagi membanggakan diri" (Suraj Lukman, ayat 18)

Kisah Ulama Sufi Dengan Sifat Bangga Diri


Terdapat satu kisah seorang ulama sufi bernama Hassan al-Basri dengan seorang pemuda berdua-duaan dengan seorang wanita.

Suatu hari di tepi sungai Dajlah, Hassan al-Basri melihat seorang pemuda duduk berdua-duaan dengan seorang wanita. Di sisi mereka terletak sebotol arak. Lalu Hassan berbisik "Alangkah jahatnya orang itu dan alangkah baiknya kalau dia seperti aku!"

Tiba-tiba Hassan melihat sebuah perahu di tepi sungai yang sedang tenggelam. Lelaki yang duduk di tepi sungai tadi segera terjun untuk menolong penumpang perahu yang hampir lemas. Enam dari tujuh penumpang itu berjaya diselamatkan. 

Kemudian dia berpaling ke arah Hassan al-Basri dan berkata, "Jika engkau memang lebih mulia daripada saya, maka dengan nama Allah, selamatkan seorang lagi yang belum sempat saya tolong. Engkau diminta untuk menyelamatkan satu orang saja, sedang saya telah menyelamatkan enam orang."

Bagaimanapun Hassan al-Basri gagal menyelamatkan yang seorang itu. Maka lelaki itu bertanya padanya. "Tuan, sebenarnya wanita yang duduk di samping saya ini adalah ibu saya, sedangkan botol itu hanya berisi air biasa, bukan arak. Ini hanya untuk menguji tuan."

Hassan al-Basri terpegun lalu berkata, "Kalau begitu, sebagaimana engkau telah menyelamatkan enam orang tadi dari bahaya tenggelam ke dalam sungai, maka selamatkanlah saya dari tenggelam dalam kebanggaan dan kesombongan."


Orang itu menjawab, "Mudah-mudahan Allah mengabulkan permohonan tuan."

Semenjak itu, Hassan al-Basri selalu merendahkan diri bahkan ia menganggap dirinya sebagai makhluk yang tidak lebih dari orang lain.

Semoga Allah melindungi kita daripada sifat bangga diri yang dibenci Allah. Kita kena selalu ingatkan diri bahawa kita tidak akan kelihatan baik, sempurna atau hebat jika Allah tidak izinkan. Semuanya berlaku kerana Allah yang memberikan kelebihan itu kepada kita. Dan pastinya ia boleh diambil pada bila-bila masa jika kita tersalah langkah.

15 comments:

  1. kita lemah dan tak berdaya. itu manusia

    ReplyDelete
  2. inti, inti , inti :) pagi ceria ini

    ReplyDelete
  3. Merendah diri...itulah sifat terpuji tapi jangan sampai orang lain pijak kepala pula...

    ReplyDelete
  4. minta dijauhkan sifat macam ni...libresse + downy tuk raudzah :)

    ReplyDelete
  5. sentiasa ikut resmi padi, itu yg terbaik sekali !

    ReplyDelete
  6. Moga kita di lindungi dari sifat sebegini..

    ReplyDelete
  7. astaghfirullahalazim... subhanallah...

    ReplyDelete
  8. moga kita tidak bersifat sebegini

    ReplyDelete
  9. Semoga kita semua dihindari Allah swt dari tergolong dikalangan mereka2 yg takbur & bangga diri... aamiin..

    ReplyDelete
  10. bangga diri a.k.a riak ni blh jatuh kepada syirk Al-asghar...Minor syirik..moga dijauhi..

    ReplyDelete

Designed By