Breaking News

Thursday, September 20, 2012

Kiamat Makin Dekat

Sumber NASA memperlihatkan terdapat kesan rekahan sepanjang 300 km dengan lebar 250 m . di Permukaan bulan.

Telah dekat datangnya saat itu (kiamat) dan telah terbelah bulan. dan jika mereka (orang-orang musyrikin) melihat suatu tanda (mukjizat), mereka berpaling dan berkata: “(Ini adalah) sihir yang terus menerus”. (Al-Qomar: 1-2)

Al-Quran dan Sunnah menjelaskan bahwa bulan pernah terbelah ketika Rasulullah masih berada Makkah sebelum berhijrah ke Madinah. Ketika itu, orang kafir Quraisy meminta kepada Rasulullah untuk membuktikannya dengan mukjizat. Rasulullah memperlihatkan kepada mereka terbelahnya bulan menjadi dua sebagai hujjah atas kebenaran risalah dan kenabiannya.Walaupun  mereka melihat dengan mata kepala mereka sendiri, namun kafir Quraisy mengingkarinya dan mengatakan hal itu sebagai sihir Muhammad. Untuk membuktikannya mereka menanyakan kafilah dari Syam. Namun mereka juga menyatakan bahwa mereka melihat bulan terbelah dua. Tapi orang kafir tetap menyatakan bahwa Muhammad menyihir semua orang. (HR. Bukhari)

Menurut para ilmiah, gambar yang diperolehi oleh NASA bahwa bulan terbelah bukanlah sesuatu yang biasa. Perkara itu benar-benar berlaku dan mempunyai bukti nyata meskipun (NASA) tidak pernah membuat kenyataan rasmi bahwa bulan pernah terbelah berdasarkan bukti yang mereka temui. Dari foto-foto yang dihasilkan NASA, terlihat jelas rekahan lebar dan panjang di permukaan bulan. Namun ada banyak garisan tertutup oleh debu di bulan. Jika debu itu disingkirkan kemungkinan rekahan tersambung melingkari bulan akan ditemui seperti bukti yang bulan pernah terbelah di suatu ketika dahulu.

 Permukaan bulan. Terlihat bekas retakan yang terisi oleh lava. Sumber: http://history.nasa.gov/SP-362/ch5.6.htm

Yang nyata terdapat garisan sepanjang ratusan kilometer di bulan. Mereka juga menemui beberapa rekahan di permukaan bulan. Sehingga saat ini mereka belum menemukan penyebab munculnya garisan serta rekahan tersebut. Walaubagaimanapun pakar astronomi membuat kesimpulan bahwa garisan itu berlaku akibat semburan lahar dari dalam bulan jutaan tahun lalu. Namun teori ini disangkal kerana tidak ada bekas kerusakan besar akibat semburan lahar panas itu sebagaimana yang pernah terjadi di bumi. Garisan panjang di bulan kelihatan tajam seakan pernah dibelah dengan benda tajam.

Persoalannya jika bulan terbelah menjadi dua, kenapa tidak hancur? Ini bertentangan dengan hukum alam. Di sinilah teori dan penjelasan ilmiah belum ditemukan. Mungkinkah ini mukjizat dari Allah untuk Rasulullah? Sebab fenomena mukjizat  memang tidak mungkin dijelaskan oleh ilmu pengetahuan. Seperti halnya mukjizat tongkat Nabi Musa yang berubah menjadi ular besar. Atau mukjizat Nabi Isa As. yang mampu menghidupkan orang yang sudah mati. Atau mukjizat Nabi Sulaiman yang mampu menjelmakan istana Ratu Saba, Balqis dalam sedetik waktu. Wallahu a’lam. (quran-m/atb)  





Sumber: www.spiritislam.net

2 comments:

Designed By