Breaking News

Friday, March 22, 2013

Lupa Tuhan ketika senang

Terlalu banyak nikmat yang Allah SWT kurniakan kepada kita sehingga kita sendiri tidak mampu dan takkan mampu menghitung segala nikmat pemberian-Nya. 

Firman Allah SWT: “Dan jika kamu menghitung nikmat Allah (yang dilimpahkanNya kepada kamu), tiadalah kamu dapat menghitungnya satu persatu; sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani.” (Surah an-Nahl, ayat 18) 

Islam mengajar kita bertahmid mengucapkan ‘Alhamdulillah’ bagi menyatakan rasa terima kasih dan syukur kepada Allah SWT untuk nikmat yang dikurniakan. Namun, sejauh manakah ucapan terima kasih dan syukur itu dizahirkan melalui tindakan dan perbuatan. 

Allah SWT ada menggambarkan dua jenis golongan yang kufur nikmat dalam Surah Al-Fussilat. Golongan pertama adalah seorang yang selalu memohon kebaikan dalam doanya dan tanpa disedari, dia sudah pun memilikinya. 

Namun, tatkala Allah menarik kembali nikmat dan pemberian itu, dia terus berputus asa dan tidak lagi memohon kepada Allah SWT. 

Firman Allah SWT: “Manusia tidak jemu-jemu memohon kebaikan dan kalau dia ditimpa kesusahan, dia menjadi seorang yang sangat berputus asa lagi putus harapan.” (Surah Al-Fussilat, ayat 49) 

Lihat saja kehidupan kita sebagai manusia yang sering diuji dengan seribu satu macam jenis penyakit baik yang sudah berumur mahupun masih muda. Ada antara kita yang cepat berputus asa jika ditimpa penyakit yang kronik. Inilah salah satu jenis kufur nikmat yang perlu dielakkan. 

Allah SWT berfirman: “Dan apabila kami memberikan nikmat kepada manusia, lalu dia berpaling dan menjauhkan diri; tetapi apabila dia ditimpa malapetaka, maka dia banyak berdoa.” (Surah Al-Fussilat, ayat 51) 

Golongan yang kedua ini ialah mereka yang lupa pada agama dan lupa Tuhan ketika senang. Nikmat dan pemberian Allah SWT membuatkan mereka leka dengan dunia dan jauh daripada Allah SWT. Apabila kesenangan itu bukan lagi milik mereka, barulah kembali memohon bantuan Allah SWT. 

Sebagai hamba, kita seharusnya berusaha sedaya upaya untuk menjadi orang yang bersyukur, bukan hanya ketika senang, tetapi ketika dalam semua keadaan. Rasulullah SAW yang dikurniakan Allah SWT dengan sifat ‘maksum’ tetap berdoa supaya tergolong dalam golongan orang bersyukur. 

Diriwayatkan Nabi SAW melakukan qiamullail hingga bengkak kedua kakinya, maka ‘Aisyah bertanya kepada Nabi SAW: “Mengapa kamu melakukan ini wahai Rasulullah SAW, sesungguhnya Allah telah mengampunkan dosa engkau yang telah lalu dan yang akan datang? Maka Rasulullah SAW bersabda: Tidak bolehkah aku menjadi hamba yang bersyukur?” 

Syukur itu ada tiga, iaitu bersyukur dengan hati, lisan dan perbuatan. Bersyukur dengan hati berniat melakukan kebaikan. Bersyukur dengan lisan ialah mengucapkan syukur kepada-Nya. Manakala yang ketiga ialah melakukan ketaatan kepada Allah SWT. 

Firman Allah SWT: “Adapun nikmat Tuhanmu, maka hendaklah engkau menyebut-nyebut (dan zahirkan) sebagai tanda bersyukur kepadaNya.” (Surah Al-Dhuha, ayat 11) 

Firman Allah SWT: “Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan; sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmatKu), maka sesungguhnya azabKu sangat pedih.” (Surah Ibrahim, ayat 7)



1 comment:

  1. Rsmai manusia ketika senang lupa segalanya....
    Harap kita dijauhkan dari sikap sebegini.amin.

    ReplyDelete

Designed By